Celotehan Malam


Sejenak lepas dari rutinitas gw yang egois, apalagi kalo bukan kuliah and skripsisuit. Beberapa menit yang lalu habis buka wall FB and nemuin link dari KM ITB. Ntah kenapa ada yang terbersit dalam benak gw mengenai umur gw. Sekarang umur gw udah hampir 23. Astoghfirulloh, 23 kan nomer punggungnya Michael Jordan man *dilempar kulkas.

Emang beberapa hari ini di beberapa Tilipisi sedang hangat ngebahas LPI vs PSSI. gw sendiri sudah muak ma namanya si PSSI yang kadang kurang propesional dalam ngelola persepakbolaan Indo. Pikiran gw yang instan langsung aja ngasih solusi, ngapain nggak di bikin swasta aja tu PSSI ato kalo nggak ya dikasih lembaga yang kedudukannya sama and punya wewenang sama ma si PSSI. Biar ada saingannya gt, secara otomatis dia bakalan ningkatin kwalitetnya juga biar tetap eksis and diterima masyarakat. Daripada minta ma si DPR mulu. Cuuuuiiihhhh…and akhirnya pemikiran gw terjadi juga ma si PSSI ni.

Bos dari MEDCO si Pak Arifin Panigoro bersedia bikin sebuah liga sepakbola yang mengadopsi Premier League Inggris. Mulai dari manajemen mpe teknisnya. Nama Pak Arifin Panigoro emang udah nggak asing ditelinga gw sejak gw suka baca-baca artikel Migas, coz dia yang punya Medco. Terlebih ketika ada berita matinya si Sophan Sofian (gw kagak tau nulisnya gimana yang tepat). Sophan Sofian ma si Arifin Panigoro udah lama kenal and sahabatan. dulu Mereka gabung ma PDIP, tp gara-gara perbedaan prinsip akhirnya mereka pisah ma partai mocong putih tu.

Trus apa hubungannya ma KM ITB?ma LPI?ma Pikiran lw yang cuma sebersit tu? Kok mah ke Politik negara yang busuk ini?Hehehe, jadi gini. Ternyata si Arifin Panigoro yang lahir 2 hari sebelum gw ini mantan aktipis juga cuk, dia mantan aktipis angkatan 66 yang nurunin si Pak Karno and ngangkat si Harto. Ada celotehan lucu, “perusak negeri ini cm dua almamater, UI ma ITB.” celotehan yang lucu dan bikin kita instropeksi juga, toh kalo ada celotehan kek gini “Pemimpin dan penggerak negara ini berasal dari dua kampus, kampus berjas Biru (ITB) dan kampus berjas kuning (UI)” kita nggak bisa mungkiri. Hehehe.

Nama Panigoro,Bakrie, dan beberapa nama orang mentereng negeri ini menjadi nama gedung perkuliahan di ITB. Itupun beralasan karena si Pak Ical and Pak Arifin emang satu almamater, ITB. Satu jurusan lagi, Elektro. Arifin Panigoro mantan aktipis 66 yang waktu itu menegakan Pancasila baik di kampus ITB ato di Jakarta (red pemerintahan). Terutama ketika para aktipis memperjuangkan kawan mereka, Arief Rahman Hakim. Jika diitung ketika dia lahir, maka beliau umurnya (66-45=21) tahun. Woooowwwwwww.Umur muda udah terlibat dalam polemik yang menentukan nasib bangsa. aktipis-aktipis seangkatan Pak Arifin ini pun akhirnya dijadikan orang berpengaruh negeri ini, sebut aja si Emil Salim (Kalo ini mah dedengkot ITB waktu masih jadi satu ma UI), Rahmat Witoelar, Muslim Nasution. Jujur gw dengan umur segini gw ngrasa iri, kenapa gw nggak sejak dulu di Advo terus, tp gw sadar, gw punya tanggung jawab and amanah dari Ortu. Semoga Tuhan menuntun kearah yang baik. Amen.

Awalnya gw sendiri nggak tau and baru tau kalo perusahaan MEDCO milik pak Arifin singkatan dari Meta Epsi Pribumi Drilling Co ditahun 1980.Meta Epsi Pribumi Drilling Co bergerak bidang pengeboran Onshore alias ngebor minyak di darat. Mengembangkan MEDCO mulai dari perusahaan kontraktor ngebor mpe jadi partner KKKS BPMigas pun menurut gw sebuah prestasi yang … yang sekelas ROLEX (bandingin ma arloji). Dan itu tidak bisa dilakukan ma orang yang nggak punya relasi. Arifin wajar kalo punya relasi, kan enjiner Pertamina, and foremannya kan made in ITB.

Mungkin itu balasan Tuhan atas perjuanggannya selama ini, menjadi seorang aktipis. Menjadi aktipis gampang-gampang susah, banyak yang terjebak dalam hiruk pikuk sehingga kuliah terbengkelai, namun banyak juga yang sukses and merangkap predikat cumlaude. Yang pasti untuk menjadi aktifis, bukan materi yang dicari, hanya ridho Illahi. Sangat naif kalau jadi seorang aktifis, menjadi seorang mahasiswa lantas menganak tirikan permasalahan sosial, permasalahan keluarga, atau yang lain. Bagi aktipis seperti arifin, Dulu ketika era 66 dia masih lantang menyayikan lagu Indonesia Raya untuk menambah semangat dobrak rezim waktu itu, kini dia mamakai jas setelan necis ala konglomerat. Menyanyikan Indonesia Rayapun semakin lantang.

Benar kata Bung Karno, “100 orang hanya bermimpi, tetapi berikanlah aku 10 pemuda maka akan kuguncang dunia!” ini bukan sekedar perkataan persuasif seperti yang diungkapkan Soekarno pada Gorbachev waktu Gorbachev berkunjung ke Indo. Namun lebih kemakna historis, sejarah telah membuktikan kata2 si Soekarno.

sekian dulu celotehan gw, sekali lagi ini celotehannya nggak jelas. maaf.